!-- Header -->
Politik & Pemerintahan

Forkopimda Gelar Penanaman 1000 Pohon

Banyuwangi – Antisipasi banjir dan tanah longsor, forum komunikasi pimpinan daerah (Forkopimda) Banyuwangi menggelar dan mencanangkan penanaman 1000 pohon. Kegiatan ini dilakukan secara bertahap mulai musim hujan tahun ini.

Program Peduli Penghijauan Melalui Penanaman Pohon 2021. Acara digelar di Desa Kluncing Kecamatan Licin, Banyuwangi, Selasa (2/3/2021).

Hadir dalam acara tersebut, Wakil Bupati Banyuwangi Sugirah dan Kapolresta Kombes Arman Asmara Syarifudin. Secara simbolis, sebanyak 50 pohon berbagai jenis ditanam di lereng Gunung Ijen.

Forkopimda bersama Kapolres melakukan penanaman pohon. Red

“Ini sebagai bentuk Implementasi Transformasi Menuju Polri yang PRESISI. Kegiatan ini wujud kepedulian dan Komitmen bersama dalam kesiapsiagaan seluruh pemangku kepentingan. Kita bergerak bersama masyarakat melakukan penanggulangan bencana salah satunya melalui penghijauan penanaman pohon,” ujarnya.

Dipilihnya wilayah lereng Gunung Ijen, Kecamatan Licin karena wilayah itu karna rawan bencana longsor. Selain itu, wilayah ini merupakan wilayah hulu, sehingga menjadi penyebab terjadinya banjir di wilayah kota Banyuwangi.

“Karena memang kondisi disekitar Gunung Ijen gundul karena kebakaran beberapa tahun lalu. Rencananya kita akan mengundang beberapa stakeholder terkait untuk menggalakkan penghijauan,” tambahnya.

Sementara itu, Wakil Bupati Banyuwangi Sugirah mengatakan program penanaman pohon sebagai bentuk ibadah dan menjaga kelestarian alam, serta membangun bumi hijau dengan mlakan penanaman.

“Ini sebuah ibadah menanam pohon untuk anak cucu kita agar sumber mata air dan kelangsungan hidup manusia serta alam terpenuhi,” ujarnya.

“Kami sangat mendukung program ini. Dinas Lingkungan Hidup akan kami minta terus memantau dan mengevaluasi lahan-lahan hijau khususnya di wilayah dengan kemiringan tertentu. Tata ruang akan kami perhatikan khususnya di kawasan dataran tinggi agar tidak menimbulkan dampak lingkungan yang kurang baik,” imbuhnya.

Terkait dengan potensi bencana banjir di Banyuwangi, pihaknya saat ini telah memberikan instruksi kepada dinas terkait untuk memperbaiki saluran air di wilayah perkotaan.

“Kita sudah instruksikan untuk pembenahan. Dinas-dinas terkait telah turun, mulai membersihkan saluran air, pengerukan sungai secara rutin hingga menjaga pintu air dam selama 24 jam,” pungkasnya. ASH-KOM

Post Comment